Tentang Car Seat

Kemaren gw pake foto Harith yang ini

Harith 19 M @ car seat

sebagai display picture BBM. Dannnn……….ternyata banyak menuai comment beserta pertanyaan dari kerabat, handai tolan :D :D :D
Ada yang bertanya sebagai referensi karena emang niat mo beliin babynya car seat. Ada yang bertanya alasan gw make car seat, ada juga yang bertanya heran karena Harith masih mau didudukin di car seat (padahal umurnya udah 20 bulan), dan berbagai ragam pertanyaan lainnya.
Karena itu, gw jadi tertarik untuk mengulas sedikit tentang car seat ini, tentunya dari sisi gw ya dan ini sifatnya sharing aja sih :)
Dulunya gw tau car seat ini dari nonton pelem-pelem bule, yang mana kalo di mobil baby nya pasti ditaro ato didudukin di kursi khusus gitu. Sekarang kalo gw pikir-pikir ulang memang belum pernah rasanya gw melihat adegan di pelem-pelem bule itu, bayi/toddler nya bule-bule itu kalo lagi di mobil dipangku oleh orang dewasa ato duduk selayaknya orang dewasa di jok, kecuali pada adegan-adegan khusus ya….misal baby /toddlernya diculik ato toddlernya menyusup masuk mobil. Ternyata di luar negeri terutama di negara-negara maju, baby/ toddler wajib hukumnya didudukkan di car seat ketika berkendara dengan mobil.
Sebenarnya apa sih car seat ini???? Istilah dalam Bahasa Indonesianya aja gw ga tau, kursi mobil??? Ga ada ya istilah itu kita gunakan sehari-hari. Setau gw car seat ini udah sounding familiar lah, udah jadi bagian dari Bahasa Indonesia :)
Meng copas dari blog ndew.wordpress.com, kira-kira yang dimaksud dengan car seat adalah kursi yang didesain untuk dipakai anak-anak dan dipasang dimobil. Kegunaan car seat ini adalah agar anak-anak lebih aman dalam berkendaraan.
Jadi ya, awal mula kenapa gw membelikan carseat untuk Harith ya karena alasan safety itu. Bukan karena ikut-ikutan, ato karena malas memangku Harith di mobil apalagi alasan keren-kerenan……NO…BIG NO.
Sebelum memutuskan menggunakan dan membeli car seat tentunya gw mencari referensi dulu donk, searching d goggle, bertanya pada senior yang udah makein anaknya car seat dan membaca pendapat para ahli.
Tidak diragukan lagi, kalo kamu punya mobil, kalo kamu sering ngajakin anak kamu berkendara dengan mobil dan kalo kamu menyadari bagaimana model masyarakat kita dalam berkendaraan dan berlalu lintas maka sebaiknya gunakanlah car seat untuk anakmu.
Gw tidak mau berjudi ya kalo untuk anak, berharap everything gonna be ok dan berpikir dewi fortuna akan selalu menyertai kami. Kemudian ketika sesuatu hal buruk terjadi dan menyadari semua itu seharusnya tidak terjadi seandainya kita tidak lalai dan kemudian menyesal….huuufffff…….gw berharap itu jangan sampai kejadian di gw. Ya mungkin akan ada penilaian kalo gw lebay….berlebihan….tapi kenyataannya bagi kita di Indonesia besar sekali kemungkinan terjadinya cedera anak di dalam mobil. Adab berlalu lintas masyarakat Indonesia jangan dipertanyakan lagi, jauh dari standar. Tidak heran kesadaran ber car seat ini rendah (tunggu jangan bilang karena harga nya mahal ya, toh kamu sanggup kan beli mobil???), orang dewasapun di Indonesia ini berkendaraan masih ada yang ga pake safety belt kok, kalo yang pake motor masih banyak yang ga pake helm, yang lebih parah malah masih banyak yang ga punya SIM tapi nekat berkendara. Ya kalo dirunut-runut lagi siapa yang salah, akan banyak yang saling menyalahkan…..masalah di negeri ini kan emang complicated :(

Pernah ga membayangkan hal-hal berikut ini :
1.Kamu harus pergi dan tidak ada seorangpun yang bisa menemani kamu, artinya kamu kudu nyetir sendiri; ato
2.Lagi asyik nyetir tiba-tiba kamu harus nge rem mendadak, misalnya kamu baru nyadar kalo di depan ada lubang gede yang luput dari penglihatan kamu; ato
3.Lagi asyik nyetir tiba-tiba ada motor yang dikendarai ababil ugal-ugalan pengen mendahului kamu dan nyaris nyerempet mobil kamu sehingga terpaksa kamu mendadak harus ngebanting stir; ato
4.Yang namanya musibah ga tau kapan terjadi ya, ternyata kamu menabrak ato ditabrak kendaraan lain; dan
5.Kondisi tak terduga lainnya yang bahkan oleh pemikiran cerdas kamupun tidak pernah terlintas namun kejadian :D

Nah ketika nasib sedang memilih kita, dan semua kejadian tak terduga di atas ternyata terjadi pada kita, bagaimana ya nasib anak kesayangan kita yang sedang bersama kita di mobil namun tidak kita dudukkan di car seat. Anak akan terpelanting di dalam kabin mobil….dan itu jauh lebih keras dan menyakitkan daripada kita orang dewasa. Bayangkan bagaimana rasa sakitnya bagi anak kita :( :( :(
Kalopun misal si anak dipangku oleh orang dewasa, masih ada kemungkinan terlepas dari pangkuan bahkan terhimpit……kasihan sekali si kecil…….sudah jatuh tertimpa tangga pula……
Ketika semua itu terjadi, apa ada gunanya menyesali diri karena telah lalai tidak mendudukkan anak di car seat??????? Dengan car seat semua kemungkinan buruk tersebut insyaallah bisa kita hindari ato kalopun ga bisa 100 % kita hindari, kita minimalisir lah resikonya.

Tapi car seat itu kan mahal?????
Tau ga, gw dulu ketika amat sangat ingin membelikan Harith car seat, dalam kondisi keuangan yang pas-pas an loh, maklum abis lahiran….banyak pengeluaran. Dari Harith dalam kandungan gw udah ngebet pengen beli, tapi ga kesampaian sampe Harith umur 1 bulan, keinginan beli car seat itu makin besar. Apalagi ketika umur 2 bulanan Harith kami ajak ke Bukittinggi mengunjungi Kakek dan Nenek dari pihak papanya. Dan sepanjang perjalanan 2 jam pergi dan 2 jam pulang itu gw berulang-ulang cenderung nyinyir ngomong ke uda untuk hati-hati nyetir, jangan ngebut, jangan mendahului, awas ada lawan :D :D :D sementara gw memangku Harith erat-erat. Barulah ketika Harith umur 3 bulanan keinginan untuk membelikan Harith car seat tercapai, itupun setelah browsing dan tanya sana sini biar dapet referensi car seat murah tapi tetap memenuhi standar *teteup gw mak irit
Merk seperti maxicosi, ferrari, britax n mothercare udah pasti ya kita coret dari list saat itu, itu mehongggggg……di atas 1 juta an kalo ga salah, ada tipenya juga. Untung ada merk yang lebih bersahabat di kantong seperti pliko, baby does n graco bisa sekitar 500 rb an, tergantung nego kita dengan penjual. Yah semua kembali ke kemampuan, kondisi dan pertimbangan masing-masing orang tua. Gw n uda akhirnya memutuskan buat beli car seat merk pliko, karena udah ada referensi juga dari Suri yang emang udah beliin buat anaknya.
Saking pengeeeennnnnya ya, gw ga segan-segan nyusahin Hanna n Da Ari, buat nyariin tuh car seat di ITC Kuningan, secara di Padang ga ada yang merk itu dan semurah itu. Berbekal petunjuk Suri di toko mananya doski beli tuh car seat dulunya dan setengah memanfaatkan keadaan (ya waktu itu Hanna baru married dgn Da Ari yang notabene ada hubungan keluarga dengan gw) serta mengingatkan Hanna akan nilai-nilai luhur persahabatan dan pertetanggaan jadilah pasangan pengantin baru itu berburu pesanan car seat merk pliko itu, hihihihihihi. Belum cukup ya gw menyulitkan mereka, berhubung waktu itu mo lebaran, dan gw sudah mengulik-ngulik keterangan dari Hanna kalo mereka bakalan pulang ke Padang lebaran itu (lebaran 2010 ya Na….?) , maka kembali dengan merayu gw minta tolong kepada pasangan dalam suasana honey moon itu buat tenteng-tenteng tu car seat ke Padang *lebayyy benernya dikardusin n masuk bagasi :D
Ya….udah kadung ngerepotin :D :D :D
Oya…..car seat pliko itu gw dapat seharga IDR 425 lebih murah IDR 75 daripada Surri yang ngebeli seharga IDR 500. Makanya gw bilang tadi tergantung nego kita dengan penjual *thx to Hanna yg pinter nawar :)

Finally harith 3 M started using car seat...yippieee

Di awal pemakaian car seat, Harith memang meronta. Tapi dengan berbagai tips yang gw baca di milis seperti memberikan asip ato tetap mendampinginya dengan duduk di sebelahnya (memposisikan car seat di jok belakang – memang sebaiknya di jok belakang sih), memberikan mainan (masa itu kan Harith baru 3 bulan jadi dikasi teether udah seneng banget) ato tips paling jitu dari gw nih…mendendangkan lagu (buaaahhhahahahaha……suara gw bagus loh), alhamdulillah finally Harith betah dan menikmati car seatnya sampe sekarang.
Menempatkan Harith di car seat bukan berarti gw malas memangku anak, menempatkan Harith di car seat bukan berarti gw membiarkannya tanpa membuatnya nyaman, tapi menempatkan Harith di car seat itu agar Harith aman di mobil, ga jatuh terguling apalagi terlempar (Pernah baca status seorang temen di fb ada anak umur 8 bulan terlempar dari mobil dan jatuh tengkurap di jalan raya tepatnya di simpang presiden jl. Khatib Sulaiman Padang…ngeri kan???). Gw menempatkan Harith di car seat juga agar dia belajar mandiri, dan gw menempatkan Harith di car seat agar dia belajar jika di dalam mobil penting artinya untuk duduk tenang.
Terbukti ya….sekarang gw mulai memetik hasil positif karena udah ngebiasain Harith di car seat sejak dini. Ya disamping bisa menghindari berbagai kejadian berisiko tinggi seperti uraian di atas, yang pasti kalo gw ada urusan gw ga perlu nungguin siapa gitu yang bisa nemenin gw buat memangku Harith. Trus kalo gw nyetir sendiri alhamdulillah Harith ga rewel di car seat, malah duduk nyantai gitu, gwpun jadi tenang nyetirnya (lagi-lagi berkat pembiasaan sejak dini). Apalagi di umur Harith sekarang bisa dibayangkan bukan ini masa aktifnya – ga bisa diem, kalo ga di car seat udah pasti deh anaknya naik turun manjat sana sini di dalam mobil, pencet tape, pencet tombol AC dan aneka tombol lainnya di dashboard…..dannnnn itu bikin capek kita sendiri kan…..jadi uji kesabaran ya orang yang bertugas memangku si bocah. Ini pernah gw alamin, ketika perjalanan ke puncak kemaren, karena ga mungkin donk bawa2 car seat Padang – Jakarta – Padang, dan ya itu tadi Harith melasak di mobilllll :(

Pernah mendengar si nenek mengeluh kalo anak kamu ga mau diem di mobil dan si nenek yang bertugas memangku jadi kerepotan? Pernah denger ARTmu menghela nafas panjang (ya karena ga berani protes donk :D ) karena anakmu ga mau dilarang mencet-mencet tombol di dashboard karena lagi-lagi dia bertugas memangku anakmu? Ato malah kamu sendiri jadi ga sabar gara-gara ketika anakmu kamu pangku di mobil, si bocah justru melepaskan diri dan memanjat-manjat jok mobil bahkan tubuhmu? Ato malah kamu jadi panik sendiri ketika anakmu memainkan pegangan bukaan pintu, menaikturunkan jendela mobil ato membuka kunci pengaman pintu??? :D :D :D

Yah mau pake car seat ato tidak, kembali kepada kita sebagai orang tua. Apapun pilihan yang kita pilih pastinya udah melalui pertimbangan yang matang karena kondisi dan prioritas masing-masing kita berbeda.
Kita adalah pemegang otorisasi penuh terhadap anak kita, tanpa harus bersikap otoriter. Sebagai orang tua pastinya kita akan memilihkan yang terbaik menurut kita bagi buah hati kita, bukan begitu????? Tapi cara kita berbeda-beda, maka hargailah perbedaan…hidup Bhinneka Tunggal Ika….Halahhhhh *mulai ngaco
Sebelum lebih ngaco lagi….tulisan ini gw akhiri dulu ya :)

Oya ini link tentang manfaat car seat yang lebih komplitnya ya

Dan ini link tips memilih car seat yang tepat :

PS :
Tulisan ini tanpa maksud menjudge siapa-siapa, hanya sekedar sharing belaka…jika dirasa bermanfaat monggo diambil manfaatnya, jika tidak ya lupakan aja :) :) :)

Tentang my name is FEBY

seorang wanita yang sungguh mensyukuri apa yang telah dianugerahkan yang KUASA kepadanya. Sangat mencintai suami dan anak sebagai bagian dari mencintai sang pencipta. Working mom too......namun tetap berusaha memberikan yg terbaik bagi keluarga walopun belum sempurna. Menyukai travelling, shopping, n reading (komik n novel). Mempunyai sisi positif dan negatif selayaknya manusia biasa tetapi berusaha menonjolkan dan menggali sisi positif diri.
Tulisan ini dipublikasikan di Aku, Harith, Sharing. Tandai permalink.

Satu Balasan ke Tentang Car Seat

  1. my name is FEBY berkata:

    Carseat yg sama…..tp saya lupa tipenya apa.coba aja hunting d itc kuningan…..dl belinya d sana mbak isna

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s